Boom atau bust yang dapat terurai secara hayati? Inovasi bioplastik menghadapi tantangan biaya dan kebijakan

Boom atau bust yang dapat terurai secara hayati? Inovasi bioplastik menghadapi tantangan biaya dan kebijakan

Bahan biodegradable adalah pilihan yang semakin populer, disorot oleh investasi massal dan eksplorasi R&D menjadi bioplastik yang terurai secara alami setelah digunakan tanpa membahayakan kesehatan manusia atau lingkungan. Bersama dengan Daphna Nissenbaum, CEO & salah satu pendiri raksasa pengemasan kompos Tipa, Gaute Juliussen, CEO spesialis bioplastik graphene Toraphene, dan asosiasi European Bioplastics (EUBP), kami mengkaji definisi biodegradabilitas, penggunaan dan penyalahgunaannya, perubahan kebijakan, persaingan biaya dan penemuan ilmiah terbaru. Robbie Staniforth, kepala inovasi dan kebijakan untuk skema kepatuhan daur ulang Inggris Ecosurety, telah menyerukan kejelasan, menekankan bahwa kesalahpahaman dan manipulasi industri sering kali dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Sementara perusahaan menggunakan istilah tersebut untuk meningkatkan kredensial kelestarian lingkungan mereka, terlalu sering, kenyataan kemampuan material untuk terurai secara alami dilebih-lebihkan dan dapat mengakibatkan polusi.

Menurut konsultasi tahun lalu, bahan-bahan ini memiliki “peran terbatas tetapi valid” dalam aplikasi di mana plastik konvensional biasanya terlalu terkontaminasi untuk digunakan kembali atau didaur ulang. Namun, kekhawatiran berulang kali dikemukakan mengenai sejauh mana plastik yang dipasarkan sebagai “dapat terurai secara hayati” benar-benar terurai di lingkungan terbuka. Seorang juru bicara EUBP menjelaskan bahwa terlepas dari masalah ini, plastik biodegradable dan kompos (yang memiliki karakteristik yang lebih ketat didefinisikan) adalah jawaban penting untuk kebutuhan dunia untuk beralih dari plastik tradisional berbasis bahan bakar fosil. “Plastik biodegradable dan kompos dapat menambah nilai dalam berbagai aplikasi, misalnya, di mana kemasan sangat terkontaminasi dengan limbah makanan dan dengan demikian tidak dapat didaur ulang.

Kemasan plastik kompos yang terkontaminasi dengan makanan dapat didaur ulang secara organik di pabrik pengomposan industri,” juru bicara menjelaskan. Namun, karena kebingungan dan miskomunikasi seputar bahan yang dapat terurai secara hayati, “banyak penelitian telah dilakukan dengan bahan yang dapat terurai secara hayati dan dapat dibuat kompos untuk lebih meningkatkan sifat dan perilaku biodegradasi,” tambah mereka. EUBP baru-baru ini mengungkapkan produksi bioplastik global akan lebih dari tiga kali lipat selama lima tahun ke depan (2021-2026), menurut data pasar yang dikumpulkan bekerja sama dengan nova-Institute. Sementara itu, Tipa, yang baru-baru ini mendapatkan pendanaan sebesar US$70 juta, merupakan pelopor dalam merancang solusi baru yang dapat dibuat kompos untuk kemasan yang dapat terurai secara hayati secara andal.

“Dengan meningkatnya permintaan akan solusi sirkular dan sepenuhnya berkelanjutan, teknologi yang dapat dibuat kompos telah maju, bersama dengan infrastruktur yang mendukungnya,” katanya. “Lebih banyak film dan laminasi yang dapat dikomposkan dengan karakteristik kompleks telah memasuki pasar, pengomposan rumah dan industri menjadi lebih umum, badan sertifikasi telah mulai merampingkan persyaratan untuk pengomposan, dan konsumen telah belajar untuk mengenali kemasan yang dapat dikomposkan sebagai solusi yang sepenuhnya berkelanjutan [secara lingkungan] plastik konvensional. ” Ia menyatakan bahwa kemasan yang dapat dikomposkan dapat menjadi jawaban sentral atas masalah kemasan plastik fleksibel, yang menghasilkan setidaknya 30 juta ton sampah per tahun, di mana kurang dari 2% di antaranya didaur ulang. Salah satu masalah utama dalam membawa kemasan biodegradable ke pasar, kata EUBP, adalah mencapai daya saing biaya dengan plastik tradisional.

Plastik biodegradable dan kompos dapat bersaing dengan sangat baik dengan plastik konvensional, tetapi politik perlu memastikan level playing field,” tegas mereka. Sementara itu, Juliussen, yang startup Toraphene-nya telah menciptakan bahan biodegradable berbasis graphene untuk menggantikan plastik, mengatakan kebijakan praktik pemasaran yang sangat tidak memadai dan kurangnya hukuman untuk greenwashing memungkinkan campuran berbasis bahan bakar fosil mayoritas murah untuk dipasarkan sebagai berbasis bio, biodegradable dan kompos. “Ini berarti bahwa produk yang berbasis bio dan benar-benar dapat dibuat kompos tidak dapat bersaing atau bahkan memasuki pasar,” katanya. Bulan lalu, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) menerbitkan sebuah laporan yang menilai keberlanjutan lingkungan dari produk plastik pertanian dan merekomendasikan penggantian polimer konvensional yang tidak dapat terurai secara hayati dengan polimer berbasis bio yang dapat terurai dikutip dari packaginginsight

Leave a reply

Your email address will not be published.