Larangan Plastik Knee-Jerk

Larangan Plastik Knee-Jerk

Pada bulan Januari, Perdana Menteri Prancis Jean Castex menggerakan larangan kemasan plastik untuk buah-buahan dan sayuran dalam jumlah besar. Menanggapi protes konsumen terhadap limbah dan penggunaan kemasan plastik yang berlebihan, Presiden Emmanuel Macron mengabaikan fakta bahwa larangan berisiko menyebabkan peningkatan serius pada limbah makanan karena berkurangnya masa simpan jika kemasan plastik dilepas.
Faktanya, tampaknya menyiratkan bahwa semua upaya untuk mendidik konsumen dan menyiapkan situs yang disesuaikan untuk mengembalikan kemasan telah gagal.

Faktanya adalah bahwa banyak produk segar melakukan perjalanan ratusan dan kadang-kadang ribuan mil dari peternakan ke garpu, karena bentuk kemasan seperti itu sangat penting untuk melindungi dan melestarikannya. Membiarkan konsumen memilih jumlah yang tepat untuk memenuhi kebutuhan mereka lebih masuk akal dan akan membatasi limbah makanan di rumah. Sementara limbah makanan pada akhirnya paling signifikan di rumah, hal itu terjadi di dalam toko dan selama perjalanan produk di sepanjang rantai pasokan yang lebih luas. Menurut Organisasi Pangan & Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), kerugian dan limbah global untuk tanaman umbi-umbian, buah dan sayuran adalah dari 40% hingga 50%.

Sementara banyak faktor yang berkontribusi terhadap limbah makanan, pengemasan yang memadai memainkan peran penting dalam mengurangi masalah ini dalam rantai pasokan dan meningkatkan umur simpan produk. Larangan langsung dapat membuktikan reaksi spontan yang pada akhirnya dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan lingkungan daripada kebaikan mengingat bahwa satu ton limbah makanan dicegah dapat menghemat 4,2 ton setara karbon dioksida. Karena plastik membantu mentimun bertahan lebih lama, manfaat total dari pencegahan limbah makanan adalah lima kali lebih besar daripada dampak lingkungan. Baik untuk memastikan integritas produk dalam rantai pasokan atau memperpanjang umur simpan, baik untuk mencegah pemborosan makanan.

Di sinilah plastik bisa sangat efektif dalam memperpanjang umur simpan dan mengurangi limbah makanan. Tidak diragukan lagi, kita semua harus berupaya mengurangi kemasan sebisa mungkin, tanpa membahayakan produk yang dirancang untuk dilindungi. Kita juga perlu membahas jenis kemasan lain apa yang mungkin digunakan untuk menggantikan plastik yang setara. Untuk benar-benar transformasional, kami tidak boleh mengabaikan aspek apa pun dari masalah kemasan plastik — menimbang manfaat dan kerugiannya untuk menemukan solusi yang secara konsisten mengurangi jejak karbon kami di setiap titik kontak.

menetapkan undang-undang baru yang drastis yang belum dieksplorasi secara menyeluruh tidak membantu planet ini atau konsumen yang sudah berjuang untuk memahami bagaimana mereka dapat mengurangi jejak karbon mereka sendiri.

Edward Kosior, PhD., memiliki keahlian daur ulang plastik lebih dari 45 tahun, terbagi antara 23 tahun sebagai akademisi dan 23 tahun bekerja di industri. Kosior telah berperan penting dalam merancang berbagai pabrik daur ulang modern dan telah mencapai sejumlah terobosan daur ulang yang dipatenkan.dikutip dari plastictoday

Leave a reply

Your email address will not be published.